บทความ » BRN tidak ada jalan untuk pertempuran maka berpalinglah oleh mereka itu untuk memusnahkan orang yang tidak bersalah tanpa prinsip kemanusiaan.

BRN tidak ada jalan untuk pertempuran maka berpalinglah oleh mereka itu untuk memusnahkan orang yang tidak bersalah tanpa prinsip kemanusiaan.

12 กุมภาพันธ์ 2019
553   0

Daripada kesedihan tragis oleh para Buddha Thailand dalam kes pada 18 Januari 2019 kumpulan penyamun selatan, BRN, menyerangkan kubu kampung Kuil Khok Kai atau Kuil Ratananuphap, Daerah Su-ngai Padi, Wilayah Narathiwat. Kejadian ini menyebabkan 2 sami mati dan 2 sami cedera, Butir-butir mengikut berita yang telah dibentangkan oleh banyak media. Sebelum itu (11 Januari 2019) telah menjadi kejadian dengan penjahat menggunakan senjata api menembakkan Dullah Sarai, Imam Masjid Pupo, Daerah Rueso, Wilayah Narathiwat, meninggal dunia. BRN dirancangkan dengan baik. dengan mereka ingin menyampaikan kepada masyarakat untuk bersalah faham akan bawasanya adalah ia berdendam antara agama dan membawa kepada perpecahnya di antara Thai Buddha dan Thai Muslim. Dan tingkah laku BRN yang tersebut menjadi tingkah laku yang tidak berperikemanusiaan dan menyalahikan akan undang-undang dan melanggarkan akan hak asasi manusia.

        Dari imej berita dalam media massa yang merupakan media arus perdana  yang disampaikan ia akan berita secara meluas kepada orang ramai itu ada banyak media yang telah mencubakan untuk membimbingkan masyarakat untuk melihat kerugian yang berlaku di kawasan itu  dan mereka telah menyalahkan prestasi pegawai kerajaan yang menyebabkan rakyat menderita tanpa menyebutkan BRN yang merupakan punca keganasan.

      Hakikat yang media terlepas pandangnya dan tidak menyampaikan kepada orang ramai yaitu penkeganasan tidak ada jalan untuk berjuang maka berpalinglah oleh mereka itu untuk memusnahkan orang yang tidak bersalah yang merupakan sasaran yang lemah dan menyerangkan akan pegawai kerajaan dan memusnahkan akan para sami dan pemimpin agama, sama ada ia sami atau imam dengan kejam dan tidak berprikemanusiaan yang hendak membuat oleh mereka itu akan perpecahan dan kebencian di kalangan rakyat yang berbeza-beza kebangsaan dan agama yang merupakan percubaan utama bagi penkeganasan yang telah dilakukan oleh mereka itu lebih daripada sepuluh tahun yang lalu.

      Masalah wilayah sempadan selatan adalah masalah yang sangat sensitive dari segi psikologi social kerana selain daripada keganasan yang terjadi adalah ia menjadi perang perasaan dan pemikiran lagi dan mengeluarkan khabar angin untuk melemahkan legitimasi pegawai kerajaan. Semua cawangan media akan mempengaruhi kepada persepsi orang di kawasan atau di luar kawasan dan penyebaran berita ke negara-negara asing. Jika media tidak mempunyai budi bicara pada menyampaikan berita atau membentangkan fakta yang tidak lengkap maka akan memberi kesan buruk kepada penyelesaian masalah wilayah sempadan selatan dalam gambaran keseluruhannya.

      Jika hendak disebutkan, masalah di wilayah sempadan selatan itu adalah masalah yang berakar mendalam selama beberapa dekad. Masalahnya bukan sekadar masalah keselamatan sahaja, tetapi ia juga dikaitkan dengan perdagangan dadah dan penyeludupan barangan yang haram yang memberikan sokongan sebagai tabung vitreous untuk penkeganasan untuk menyebabkan jenayah, jika hendak disebutkan maka akan panjangnya. Semua itu, apabila masalah komplikasi digabungkan dengan masalah menyebabkan kejadian oleh penkeganasan maka rakyat akan terjejas sepenuhnya tanpa dapat mengelakkan dia. Oleh itu, media yang cuba untuk menunjukkan masalah yang berlaku dan menyalahkan operasi pegawai kerajaan atas kesilapan dan penjagaan yang tidak seluruhnya bagi rakyat, maka hendaklah berfikir dahulu akan bahawasanya siapakah yang menjadi sebab yan membuatkan rakyat menderita, Tetapi sudah tentu, hari ini, BRN tidak ada jalan untuk bertarung maka berpalinglah ia untuk memusnahkan orang yang tidak bersalah dan menciptakan penderitaan akan masyarakat tanpa berprikemanusiaan dan tidak bertanggungjawab pada tindakannya yang kejam. Adakah ini adalah tuntutan keamanan oleh BRN?

 

————————–