สถานการณ์ชายแดนใต้ » แพทย์ปัตตานียืนยัน ไม่เคยให้สัมภาษณ์ระบุอาการว่าล้มหัวฟาดพื้นจนทำให้ช็อคหมดสติ (ภาษารูมี)

แพทย์ปัตตานียืนยัน ไม่เคยให้สัมภาษณ์ระบุอาการว่าล้มหัวฟาดพื้นจนทำให้ช็อคหมดสติ (ภาษารูมี)

27 กรกฎาคม 2019
247   0

Mengesahkan oleh Doktor Hospital Pattani akan  bahawasanya tidak pernah memberikan temu bual dalam menunjukkan akan gejala pesakit dengan jatuh dan kepalanya pukul ke tanah dan mengejutkan ia sehingga tidak sedarkan diri.

          Pada 23 Julai 2019, di Bilik Khwan Chutha 1, Parkview Hotel, Wilayah Pattani, telah memberikan sidang akhbar oleh jamaah doktor Hospital Pattani mengenai kes rawatan Abdullah Isa Musa yang dihantarkan dia dari Hospital Kem Ingkhayutthaborihan, Daerah Nong Cik, Wilayah Pattani dengan berkata oleh mereka itu akan bahawasanya tidak pernah memberikan temu bual kepada media untuk menyabutkan keadaan Abdullah jatuh dan kepalanya pukul ke tanah dan mengejutkan ia sehingga tidak sedarkan diri seperti yang diterbitkan di media social, dengan ada pasukan doktor dari Hospital Kem Ingkhayuthaborihan menyertai persidangan akhbar ini.

          Berkata oleh Doktor wanita. Supak Poolsawat, MD, Yang menjagakan akan gejala Abdullah Isa Musa “Dari peperiksaan awal, tiada didapati luka yang menyebabkan penangkapan jantung. Apabila pesakit tiba di Hospital Pattani, tidak menyedar ia tetapi mempunyai tanda-tanda vital yang stabil maka penembusan darah awal dan x-ray paru-paru dan merawatkan keadaannya sepanjang masa sehingga dapat mengurangkan ubat perangsang jantung sebelum daripada menghantarkan dia untuk terus rawatan ke Hospital Songklanagarindra. Adapun sebabnya yang awal, tidak menemui oleh doktor akan punca penangkapan jantung dan telah mex-ray oleh pasukan doktor akan paru-parunya untuk melihat penyumbatan bekuan darah di dalam paru-paru dan tidak jumpa ia dan mengx-raykan untuk memeriksakan otak dan mendapatikan akan pembengkakan otak yang disebabkan oleh hipoksia yang berpanjangan. Adapun yang diterbitkan di media sosial yang menunjukkan akan bahawasanya melaporkanlah oleh doktor akan bahawasanya terkejut oleh pesakit sehingga ketidaksedaran kerana jatuh kepalanya ke tanah, maka ini, tidak benarnya kerana sepanjang merawatkan dia tidak ada mana-mana media yang meminta menemu bual atau bertanya-tanya kepada saya tentang isu-isu yang tersebut dan pada hal yang dikatakan akan bahawasanya sedang bersediakan oleh doktor untuk menghantarkan maklumat rahsia kepada kumpulan yang bertentangan itu, mengesahkan oleh saya akan bahawasanya tidak benar ia”. Adapun gejala Abdullah, selepas daripada menghantarkan dia ke Hospital Songklanagarindra, kini stabillah ia.

          Berkata oleh Doktor. Peerawut Senamontri, Doktor yang bertugas di hari yang berlaku kejadian, Doktor biasa di Hospital Kem Ingkhayutthaborihan, Wilayah Pattani “Pada ketika menerimakan pesakit untuk memeriksakan badannya sebelum daripada menghantarkan dia ke pusat soal siasat, tiada mendapatikan akan apa-apa kesan luka, Normallah keadaannya. Selepas itu, menerimalah saya akan pesakit dengan semula pada pukul kira-kira 3:00 malam dengan tidak sedarkan dirinya dan tiada nadi, jadi menyelamatkan nyawanya oleh saya dengan mengepamkan akan hatinya selama kira-kira 33 minit. maka kembalilah nadinya kepada normal dan menjaga oleh saya akan tanda-tanda vitalnya untuk kembali normal sebelum daripada bergerak dan menghantarkan dia ke Hospital Pattani”.

          Berkata Oleh Kol.Pramote  Phromin, Jurucakap Pejabat Keselamatan Dalam Negeri Wilayah Ke-4 (Bahagian Dihadapan) “Sekarang, tidak berdiamlah oleh Leftenan Jeneral.Pornsak Poonsawat, Panglima Tentera 4, dan menubuhkan ia akan jawatankuasa yang bebas sebagai lembaga yang baru yang terdiri daripada organisasi masyarakat madani dan kumpulan hak asasi manusia dan pelbagai sektor yang diterimakan oleh orang-orang untuk memeriksakan oleh mereka itu akan hal ini dengan segera dengan menubuhkan 2 jawatankuasa yaitu jawatankuasa untuk menyiasatkan fakta untuk menjalankan tatatertib atau Jenayah tentera (Jika mendapatikan akan apa-apa kecacatan didalam pelaksanaan oleh anggota tentera) dan Jawatankuasa Perlindungan Hak Asasi Manusia di Wilayah Sempadan Selatan untuk memeriksakan akan fakta akan pihak yang berkaitan dengan cara-bulat dan dengan bebas untuk berlaku adil kepada semua pihak untuk membinakan kepercayaan antara pegawai kerajaan dan orang awam dan untuk mencegah dan mengurangkan akan syarat-syarat yang menciptakan akan kesahihan didalam menggunakan akan keganasan dan untuk memberikan keadilan kepada rakyat di Wilayah Sempadan Selatan.

        Pada hari ini, telah mesyuaratkan oleh Jawatankuasa Perlindungan Hak Asasi Maknusia untuk membincangkan perkara yang tersebut untuk memeriksakan akan fakta-fakta dengan cara-bulat untuk mencarikan jalan dan kesimpulan untuk mengambil tindakan yang sewajarnya dan mengesahkan jika didapati akan bahawasanya disebabkan oleh tindakan pegawai kerajaan maka tidak melindunginya dan akan menghukumkan akan dia dengan hukuman disiplin dan jenayah tentera”.

……………………………………………