บทความ » กฎหมายพิเศษในพื้นที่ จชต. ใช้เป็นเครื่องมือในการแก้ไขปัญหา ความไม่สงบในพื้นที่ เพื่อนำสันติสุขกลับคืนมาสู่พี่น้องประชาชนผู้บริสุทธิ์ (ภาษารูมี)

กฎหมายพิเศษในพื้นที่ จชต. ใช้เป็นเครื่องมือในการแก้ไขปัญหา ความไม่สงบในพื้นที่ เพื่อนำสันติสุขกลับคืนมาสู่พี่น้องประชาชนผู้บริสุทธิ์ (ภาษารูมี)

3 ธันวาคม 2019
173   0

Undang-undang khas di wilayah sempadan selatan, adalah ia alat untuk menyelesaikan pergolakan di kawasan untuk membawa keamanan kembali kepada orang yang tidak bersalah.

            Sejak tahun 2004, 3 wilayah sempadan selatan dan 4 daerah di wilayah Songkhla yaitu daerah Chana dan Thepha dan Saba Yoi dan Na Thawi. bermula ia dengan pengisytiharan undang-undang tentera kerana ada rompakan senjata api di Batalion Pembangunan ke-4, Kem Kromluang Narathiwat Rajanagarindra, Daerah Cho-Airong, Wilayah Narathiwat. Yang di mana Akta Undang-undang Tentera tahun 1914 itu memberikan kuasa kepada pihak tentera ke atas pihak awam untuk menjagakan ketenteraman. Dengan anggota tentera yang menguatkuasakan undang-undang tentera yang memberi kuasa kepada mereka itu untuk menutup dan mengepung dan memeriksa dan mencari dan menangkap dan menahankan akan orang dengan serta-merta apabila ada keraguan akan bahawasanya orang itu adalah musuh kerajaan atau melanggarkan ia akan undang-undang tentera atau perintah pihak tentera. Dan dalam pengisytiharan undang-undang tentera itu, mahkamah tentera mempunyai kuasa untuk mempertimbangkan dan mehukumkan akan kes-kes yang berkaitan dengan tindakan jenayah yang berlaku didalam bidang undang-undang tentera dengan termasukkan kesalahan terhadap keselamatan negara di bawah Kanun Jenayah, walaupun adalah ia perbicaraan untuk orang awam biasa yang bukan anggota tentera sekalipun tetapi amalan yang digunakan pada masa ini di wilayah sempadan selatan tiada digunakan akan kuasa yang tersebut, dengan mahkamah sivil masih mempunyai kuasa untuk mempertimbangkan dan mengadilikan akan kes-kes dengan biasa.

            Kemudian pada Julai 2005, terdapat peristiwa keganasan besar yang dikenalikan sebagai “kejadian kebakaran bandar Jala”, yang di mana membedilkan oleh penjahat akan pengubah tiang elektrik voltan tinggi untuk memapuhkan akan kuasa elektrik dengan meluas. kemudian menyerangkan oleh mereka itu akan pegawai dan pangkalan operasi pasukan keselamatan dan pejabat kerajaan dan rumah-rumah orang awam di banyak tempat. Oleh itu, telah mengumumkan oleh kerajaan akan Dekri Kecemasan untuk mengawalkan akan keadaan di kawasan yang tersebut serta dengan menggunakan akan undang-undang tentera sejak akhir tahun 2005 sehingga sekarang, yang di mana Dekri Kecemasan tahun 2005 itu adalah undang-undang yang memberikan kuasa khusus kepada pihak pengurusan di bawah Kanun Jenayah untuk menggunakan ia akan langkah-langkah khas yang dijadualkan dia selama 3 bulan di atas kawasan yang berada didalam keadaan yang memberi kesan teruk kepada ketenteraman awam atau yang menjadi ancaman kepada keselamatan Negara atau ada tindakan keganasan yang menjadi situasi yang tidak dapat dielakkan dia dan pelaksanaan pentadbiran awam di bawah undang-undang biasa itu tidak cukup untuk menjagakan ia akan ketenteraman dan menyelesaikan keadaan untuk kembali kepada normal dan dalam menguatkuasakan untuk menggunakan Dekri Kecemasan maka boleh menjadi mengakibatkan akan kehilangan hak dan kebebasan rakyat.

            Dan pada 1 Disember 2009, Mengumumkan oleh kerajaan akan penguatkuasaan menggunakan Akta Keselamatan Dalam Negeri 2008 di 4 daerah di wilayah Songkhla yaitu Thepha dan Saba Yoi dan Na Thawi dan Chana yang merupakan suatu kawasan lagi yang berada di bawah undang-undang tentera sejak tahun 2004. Kemudian pada 4 Mei 2010, Telah mengumumkan oleh kerajaan untuk membetalkan akan undang-undang tentera dan hanya ada Akta Keselamatan Dalam Negeri sahaja yang digunakan dia di 4 daerah di wilayah Songkhla yang tidak memberikan oleh Akta Keselamatan Dalam Negeri akan kuasa khusus untuk pemeriksaan dan pencarian dan penangkapan dan penahanankan akan orang-orang seperti yang diadakan dia didalam undang-undang tentera dan Dekri Kecemasan, bagaimanapun, kuasa khas di bawah Akta Keselamatan Negeri adalah ia untuk membenarkan ia akan yang tertuduh untuk menghadirikan ia akan terbiah ganti daripada dakwaan dalam hal kesalahan yang mempengaruhikan akan keselamatan Negara dengan syarat akan bahawasanya yang tertuduh itu bertindakkan ia dengan sesat dan bertobat ia dan menyerahkan dirinya. dan syarat dalam memberikan peluang untuk bertaubat itu, maka untuk memberi manfaat kepada keselamatan. Dan jika fikir oleh mahkamah akan patutnya dan “bersetuju” oleh yang tertuduh. Maka boleh memerintahkan oleh mahkamah akan yang tertuduh untuk menghadirikan terbiah dan mematuhikan ia akan syarat-syarat yang ditetapkan ganti daripada dakwakannya.

            Yang digunakan 3 undang-undang khas di wilayah sempadan selatan itu adalah ia merupakan alat yang penting untuk menyelesaikan masalah. Yang boleh dikatakan akan bahawasanya sepanjang tempoh yang menggunakan undang-undang khas ini. Maka kurangkanlah situasi keganasan dan tindakkan kejahatan, Walaupun tidak sepenuhnya aman, tetapi bertambah baik secara bertahap. Dan yang paling penting yaitu telah menilaikan oleh semua pegawai akan peristiwa untuk mengurangkan dan membatalkan ia akan undang-undang khas di kawasan yang menyaksikan akan keadaannya bertambah baik kepada keadaan yang dapat mengurangkan akan undang-undang khas. Sekarang, kawasan yang menguatkuasakan undang-undang keselamatan dalam negeri sahaja yang lain daripada 4 daerah di Songkhla, maka ada 5 daerah lagi yaitu Daerah Mae Lan, Wilayah Pattani dan Daerah Betong, Wilayah Jala dan Daerah Sungai Kolok dan Sukirin dan Srisakorn, Wilayah Narathiwat.

            Jika amanlah oleh semua kawasan di wilayah sempadan selatan dan orang-orang boleh hidup dengan normal dan tidak ada usaha untuk mewujudkan konflik dan mewujudkan kejadian kejahatan. Maka tidak perlu lagi untuk menguatkuasakan undang-undang khas di wilayah sempadan selatan..